PENGALAMAN PERTAMA SAKIT DI PERANTAUAN

Pengalaman pertama sakit di perantauan. Pict credit to: Jendela Eva. Font: Canva

Hi guys.. mau curhat lagi. 

Belakangan ini konten Jeda isinya curhat doang. Huhu. Tapi emang lagi butuh curhat. 

Kalian tipe orang yang gampang sakit nggak sih? soalnya Jeda gampang banget sakit. 

Jadi dua minggu lalu, Jeda lagi banyak pikiran, yang mengakibatkan lupa makan dan minum. Oh ya, minum tuh krusial banget, terutama buat Jeda yang langganan kena infeksi saluran kemih (ISK). 

Alhasil, selama seminggu demam naik turun. Awalnya nggak sadar kalau ISK, sampai beberapa teman menyarankan untuk test swab karena takutnya OTG atau ya dengan gejala ringan. Sejujurnya, Jeda sering banget demam dan bisa sampe seminggu-dua minggu deh baru sembuh total, cuma karena ini masa pandemi jadi parno. 

Tapi di hari ketiga demam, ada indikasi hematuria (urin berwarna coklat pekat) disertai nyeri setiap buang air kecil, biasanya kalau udah begitu dan cek lab memang ada kandungan darah dalam urin (ini dalam kasus Jeda yah). Nah karena ada indikasi hematuria dan demam ga kunjung turun setelah 3 hari, akhirnya memutuskan untuk konsul ke dokter, dan ternyata betul ISK. Lega banget bukan covid. Fiuh.. Masa pandemi gini demam atau batuk dikit aja bikin parno soalnya, bukan gimana ya, kalau benar covid tuh takut nularin ke orang lain. 

Setelah konsul, diresepkan obat, udah deh, seminggu kemudian membaik. Tapi ngomong-ngomong soal sakit, semenjak duduk dibangku perkuliahan Jeda gampang banget sakit. Capek dikit, demam. Salah makan dikit, diare. Stress dikit, lemes. Lemah dah. Terus demam kemarin tuh bikin inget kejadian tiga tahun yang lalu, pas masih aktif kuliah. 

Pengalaman Pertama Sakit Di Perantauan

Jadi, demam mengingatkan Jeda pada suatu masa dimana tugas kuliah numpuk dan jadwal kuliah super padat. Waktu itu jaman ujian tengah semester dan ada misskomunikasi soal tugas tengah semester sama teman sekelas, yang harusnya dikerjakan secara individu, malah Jeda dan kelompok Jeda kerjakan secara berkelompok (karena memang pada awalnya tugas tersebut tugas kelompok dan dirubah jadi tugas individu). 

Kalau ga salah tugasnya itu nganalisis tabel input-output 9 sektor. Dalam waktu 24 jam, kudu kelar analisis dan makalahnya. Buat anak yang baru belajar I-O Jeda kewalahan banget. Jadi hari sebelumnya juga Jeda nggak sempat tidur karena memang ada tugas lain dan setelah tahu tugasnya dirubah jadi tugas individu kalang kabut dong. 

Hari itu, cuci muka aja berasa buang waktu, apalagi buat makan? Akhirnya cuma minum kalau udah seret banget, nggak ingat makan, ga berasa laper juga, yang penting tugas kelar. Jadi selain nggak tidur selama total 42 jam, Jeda juga nggak makan dalam kurun waktu tersebut. Akhirnya setelah kelar tugas, tumbang. Untungnya itu hari terakhir ujian tengah semester. 

Setelah mengumpulkan tugas pada pukul 9 malam, Jeda langsung pulang ke kos dan makan roti yang diberikan oleh seorang teman. Ga lama, sekitar jam 12 malam, Jeda mulai menggigil dan demam tinggi. Waktu itu suhunya sampai 40 derajat. Tau dong rasanya demam tuh ga enak, badan pegal. Huhu. Itu adalah pengalaman pertama Jeda demam setinggi itu di perantauan, sendirian.  

Berhubung Jeda nggak suka banget sama obat dan nggak mau dirawat di RS, karena sakit hey ditusuk jarum tuh hilah. Jadi Jeda berusaha rawat sendiri dulu, kalau sampe 3 hari nggak sembuh baru deh ke RS untuk periksa.

Jadi setau Jeda penjualan obat pien tze huang ini dikelola sama PT. Saras Subur Abadi. Nah, yang asli itu ya dari mereka itu. Oh ya, obatnya per September 2020 masih terdaftar di BPOM dan masih panjang sih masanya, jadi aman. Kalian bisa cek langsung juga ke website BPOM. 

Singkat cerita, sebelum ke apotek jeda sempat searching obat herbal terus ada rekomendasi obat yang bisa nurunin demam, well khasiatnya banyak sih, cuma berhubung Jeda demam ya itu highlightnya. Nama obatnya tuh Pien Tze Huang. Rada pricey sih dibanding obat biasa. Biasanya emang obat herbal harganya bikin dompet meraung-raung, tapi efeknya cepet gitu di badan Jeda, berhubung Jeda waktu itu nggak punya waktu buat sakit, jadi yang penting cepet sembuh dah. 

Nah, dijelasin kan sama apotekernya cara minum obat dan lain sebagainya. Setelah itu Jeda pulang, padahal jarak apotek ke kos cuma sekitar 1 kilo, tapi naik gocar karena emang ga kuat, sempoyongan. 

Setelah pulang, Jeda minum lah itu obat herbal, tentu aja dibarengi makan yang cukup, bed rest, minum yang cukup juga. Untungnya kondisi jauh lebih baik di hari ke-4. 

Oh ya, karena obat ini mayan pricey, jadi suka ada penjual nakal yang ga jual produk original. Saran Jeda mending ke apotek sih kalau mau beli. Buat tau mana yang asli dan palsu, jadi di bungkusnya Pien Tze Huang itu ada hologram, nah dibelakangnya ada 16 digit nomor seri produk, nanti masukin aja nomor serinya ke web www.T3315.com tapi tiap nomor seri cuma bisa diinput sekali. 

Saran Jeda, sesibuk apapun atau semepet apapun, usahain tetep makan dan minum teratur, jangan sampai sakit arena kalau sakit makanan enak aja jadi nggak ada rasanya, tidur nggak tenang, kerjaan makin banyak ketumpuk, ditambah kalau sakitnya diperantauan. Sedih banget rasanya. Huhu

Sehat-sehat ya kalian. Oh ya, btw, kalian punya saran nggak buat topik bahasan Jeda selanjutnya? Kalau ada, sampaikan di kolom komentar yaa.. 

Note: JANGAN ASAL KONSUMSI YA, tanya ke Apoteker atau Dokter dulu, atau ke orang yang paham soal obat.


You Might Also Like

4 komentar

semoga bermanfaat
mohon kritik dan saran yang membangun ya :D
"sharing is caring"