IN MEMORIAM 5


BINGUNG 0,0"

Hai hai…

Ketemu lagi kita, nginget-nginget kejadian masa gw sd pas jadi pager ayu, sekarang gw beranjak dewasa (cailah gaya banget bahasa gw, padahal masih doyan , jangan mikir gw masih doyan ngompol!!, gw Cuma doyan nangis doang sambil guling guling di tanah).

Kali ini gw mau cerita sebenernya agak jauh ngelompatin masa yang gw tulis di IN MEMORIAM 4 (yang sangat amat berseri-seri itu llohhh, tau kaan? Pasti tau haha), Cuma ini cerita mendesak banget, daripada gw ulur-ulur waktu buat cerita malah keburu nguap ingetan gw ~.~ !!!

Certanya begini, berhubung gw libur kuliah dalam jangka waktu yang cukup lama yaitu sekitar 2 bulan, tadinya niat gw mau les cas-cis-cus alias les bahasa tempat tinggal pangeran Charles. 


Cuma apa daya karena satu alasan dan lain hal yaah ga bisa deh, gw juga rencananya mau kerja, ga disangka  EMAK GW MARAH!!!, bukan apa-apa si, pasalnya gw gak masuk akal aja.

Disela kebosanan yang melanda, tiba-tiba emak gw ngasih tugas mulia nan istimewa. Tugasnya adalah gw disuruh jadi TOUR GUIDE DADAKAN buat dia. Anter dia selama menjalani test masuk ke fakultas kedokteran di salah satu universitas di kota gw. 

Dalam keadaan normal, gw ga bakal mau nganterin dan nungguin orang test (yang apalagi bukan keluarga gw sampe jamuran!!), kadang ade gw minta anter aja gw ga mau, (ga adil banget kan gw). 

 Tapi nginget udah lebih dari satu minggu gw ngebangke dirumah, gw sambut dengan suka cita itu tawaran, lagian gw mau ketemu banyak orang, setelah selama 1 pekan ini gw cuma bersosialisasi sama mba (yang suka ngebantuin kerjaan rumah gw),  juga dengan para hantu (tentu aja setelah mba pulang!).

Jadwal ujiannya itu dari sekitar jam 8 pagi sampai jam 3 sore, cukup lama buat bikin badan gw penuh jamur dan berlumut. Buat ngilangin kebosenan gw, gw ngobrol lah sama para orang tua peserta test.

Oiya, sebelum para kontestan yang memperebutkan kursi di fakultas kedokteran ini pada test, gw disangkain orang-orang salah satu peserta test (Ahh,,,, Tuhan, ini adalah berkah terbaik hari itu, gw berasa melayaaang-layaang terbang ke udara, terus bertemu para paus akrobatis, lalu terjun payung, turun bersama para bidadari surga, ooh nikmatnya hahahaha GW BERASA LEBIH MUDA!!! Wwkwkwk). OOT  dah, let’s back to the topic yaa hehehe

Bahkan ada yang sampai udah 23 kali daftar dan belum lolos juga, yah mungkin belum rezekinya aja ya. Dan lo tau berapa biaya yang dikeluarin ibu itu buat sekedar daftar kesana kemari dan keliling-liling kota?

Beliau udah habis dana sekitar 25 juta!!!!. Yaa,, ini sih gw aja yang lebay haha, jelas buat mereka itu bukan apa-apa ngeliat banyak dari mereka itu adalah para pengusaha, yang berani bayar berapapun.
Tentu aja selama jumlahnya logis bagi mereka dan sesuai dengan fasilitas yang akan didapat sama anaknya kelak kalau udah lolos test d uiversitas tersebut, buat masuk ke fakultas kedokteran.
Murah kan?, nginget dari hasil wawancara gw sama beberapa orang tua yang nyebutin kalau di universitas lain rata-rata untuk HANYA SUMBANGAN mereka harus ngeluarin duit sekitar 70 juta, totally mereka mereka harus ngeluarin sekitar 170 juta!. (itu di universitas swasta loh, gw ga tau banyak kalau di universitas negeri gimana). 

Sedangkan buat biaya spp-nya sendiri macem-macem, kalo di universitas negeri biasanya ya, makin dia “naik” semester, makin murah spp-nya, kalau di universitas swasta sendiri gw kurang paham, yang jelas di universitas kota gw itu sekitar 18,5juta per 6 bulan, dan semua semester dibuat flat, atau rataaaaaaaa alias sama!! hehehe. 

Sejujurnya ini Cuma penjelasan gw aja, bukan sesuatu yang buat gw terusik.
Pasalnya, berdasarkan hemat gw, kalau udah kejadiannya macam itu apalagi yang udah belasan kali belum juga lolos, apa ga lebih baik ubah haluan dan bukan malah masuk fakultas kedokteran pake duit?

Bukannya gw bermaksud buat nyuruh orang pasrah sama nasibnya. Tapi bukannya Tuhan ga akan ngubah nasib satu kaum sebelum dia merubahnya sendiri. 

Tapi gini bro sist, dokter itu punya peran vital atas keberlangsungan hidup seseorang, bahkan mungkin kasarnya buat nyambung nyawa seseorang. Kalau belum mampu kenapa harus maksakan diri?
Apa ga lebih baik coba tahun depan ketika kemampuannya udah mumpuni buat bisa lolos test? Dan satu lagi, ujian saringan masuk ini kemungkinan besar fair hanya ketika gelombang pertama!


Kejadian yang unik dan bikin pikiran gw aga terusik adalahhh, ketika gw ngobrol sama para orang tua peserta test, ternyata eh ternyata yang gw baru tau, disana banyak orang dari berbagai kota, dan ngaku bahwa anaknya udah menjalani rutinitas test demi masuk fakultas kedoteran ini minimal dua kali di univesitas yang tentu aja beda.


Nah soal sumbangan yang diambil sama universtas ini juga lumayan murah sebenernya (tentu aja dengan buat fakultas kedokteran di universitas lain jadi pembanding). 


Biaya masuk termasuk sumbangan buat grade 1, yang diisi sama Cuma 3 kursi yang bakal didapet 3 peserta dengan nilai tertinggi sekitar 125juta, grade 2 sekitar 150 juta, dan grade 3 sekitar 250 juta!



Ujian akan menjadi sangat tidak kondusif ketika masuk gelombang terakhir. Digelombang terakhir pendaftaran universitas kota gw ini, ASUMSI gw, mereka jual kursi, persetan sama hasil test (kecuali 3 terbesar tentunya) mungkin semua anak “dipukul rata” Penilaian kemampuannya.

Toh nilai raport mereka bagus? and as we usually know the winner is.. “penyumbang terbesar.” hehe (sorry asumsi gw ini berdasarkan keterangan sebagian besar orang tua peserta test yang kebanyakan *secara ga langsung* gw wawancarai hari itu).

Be wise ya Bro sist, keep fighting, kalau emang menurut lo itu yang terbaik, lakukan, tapi pikirkan semua dengan matang. Jangan melulu ikuti ego. lo,,,gw,,,mereka,, kita semua dalam satu usia yang cenderung kedepankan ego, jadi gw harap kita bisa jadi manusia pilihan yang berpikir lebih  dewasa dibanding anak lain yang seusia kita. Hehe



Sorry kalau tulisan ini kurang berkenan buat lo pada, tapi yang mau gw tekankan adalah, akan ada berapa banyak nyawa, atau minimalnya kehidupan orang yang berubah drastis akibat kesalahan penanganan dari seorang yang berprofesi sebagai “dokter” yah mungkin sekarang populer disebut dengan mall praktek.  






You Might Also Like

0 komentar

semoga bermanfaat
mohon kritik dan saran yang membangun ya :D
"sharing is caring"