IN MEMORIAM (part 3)

ehmmm,
hai sob, ketemu lagi sama gw :)
hari ini gw mau cerita, sedikit ngelanjutin IN MEMORIAM gw sih berharap kalau lu ga gw bawa muter-muter kaya kemaren (buseddd buanyak banget yang protes, heran gw padahal kan diajak jalan melintasi alam imajenasi itu salah satu bonus dari gw -.-" )
gini deh, nerusin cerita yang kemaren, kalo gw adalah seorang trouble maker sejati (sekarang udah insyaf lhoo)
jadi ceritanya begini
berhubung gw itu mainnya sama cowo mulu, yah emang sik gw tau gw macho. Yah terlepas dari kemachoan gw yang ngalahin para cowok-cowok itu, gw juga menarik ko (bentar kayaknya ga nyambung ya? )
back to the topic,  yahh gw sih jail wajar dong ya, kan gw diajarin noh sama abang-abang gw para cowo kece dan senang menjomblo
berikut cerita tentang masa lalu gw:
pertama:
dulu, waktu gw masih bocah, dan masih suka mandi di teras sambil telanjang-telanjang tanpa sensor, seradat sono seradat sini sampe benjol-benjol. hari itu bukan pertama kali gw kenal sama yang namanya "es batu",
tapi pertama kalinya gw liat es batu kotak kotak macam ini gambar dibawah


nah, berhubung gw anak yang pecicilan dan ga au diem, belum lagi gw pertama liat ada es bentuknya lucu begitu (yah waktu jaman gw kecil mah ada es macam itu gw anggep ajaib, maklum gw kan idup dipedalaman hehehe), tante gw yang cantik waktu itu ngasih gw block of ice cube yang udah dia buat, ya tentu lah ya gw seneng, pake acara rebutan sama ade gw!! padahal jelas itu es buanyak dan gw ga perlu rebutan sama sekali. gw dikasih se-block nahh gelas gw kebetulan  kecil, udah selesai beribut ria dengan adek gw tersayang, akhirnya gw memutuskan buat masukin ice cube itu satu persatu ke dalem gelas mungil, karena gw pengen semua es itu masuk ke dalem gelas, yaaaa gw paksain aja deh, dan yang terjadi (jreng jrengggg) pranggggg gelas gw pecah, DAN TANGAN GW UDAH BERLUMURAN DARAH (lebay banget dah) hahaha, so pasti semua orang panic, dan gw cuma terlongo-longo (campuran rasa kaget, sakit yahh pokoknya shock berat liat itu darah bececeran), gw emang ga suka liat luka apalagi darah makanya gw selalu nolak pas nyokap gw minta gw masuk ke jurusan yang berbau kesehatan dan sebagainya (alasan lain, otak gw ga sampe sono dah), back to the story, alhasil orang-orag yang ngeliat gw pun shock, dan tante gw dengan cekatan nyumbat luka gw pake bajunya (kaya di plem-pilem kan), yang lain dengan tergopoh-gopoh manggil tukang becak (saat itu, becak jadi kendaraan paling mewah bahkan sampe sekarang terutama kalau masih pake tenaga manusia, marxist abiss :p ) dan akhirnya gw dilarikan ke puskesmas terdekattt selamatlah nyawa gw, dan yang nyisa bekas jaitan di ibu jari gw tercinta :-D anak kecil harus berani mencoba kannn (wkwkkw alibii) jangan diikuti dirumah deh ya,,,

nah cerita yang kedua adalah
jreng jrengggg
begini ceritanya sob,
berhubung gw mau ujian besok jadi gw cut dulu yahhh ceritanya
see u next time

You Might Also Like

2 komentar

  1. lah si bonyook yeayyy
    tumben mampir :p
    sering-sering ya bapak dosen wkwk
    bebel gw lama ga diajarin sama lo

    ReplyDelete

semoga bermanfaat
mohon kritik dan saran yang membangun ya :D
"sharing is caring"