IN MEMORIAM (part 2)


Eh sob, ketemu lagi kita. Di episode sebelumnya (jah ampun dah ko jadi kaya lagi ngegosipin sinetron yak?!) , Gue udah bilang, kalau gue emosi dan inget cerita naas gue, gue mau lanjutin cerita, ya kan, ya kan?. Lu pasti udah penasaran deh kelanjutan cerita gue gimana (mulai deh gue ke-PD-an, padahal lu pada belum tentu baca, yang penting gue curhat dah) haha….
Eh iya, kemarin temen gue ada yang protes, “lu, buat cerita muter-muter lu..!”. Perlu diperingatkan sekali lagi kepada para pembaca (begaya kaya operator), KALAU INI TULISAN GUE ye,,,resiko elu kalau gue bawa muter-muter dulu,,hahaha. Bukannya gue ga peduli sama elu sob. Sebagai penulis yang baik hati, tidak sombong, dan GA rajin menabung (yahh, lu kan tau gue orangnya boros abis, liat tukang siomay gue embat, liat tukang bakso gue embat, kalau yang jualan cakep, ya sekalian juga gue embat yang jualnya huahaha). Sebagai penulis atau tepatnya orang putus asa yang baik nih, gue punya tanggung jawab untuk memuliakan tamu yaitu elu-elu pada yang setia baca curhatan gue, dan karena di blog ini gue ga bisa ngasih kopi atau teh juga makanan kecil, alhasil gue Cuma bisa ngajak lu muter-muter buat jalan lebih jauh mengitari alam imajinasi (kaya spongebob di episode ke 51, buat ini gue ga yakin kalau “imajinasi” ada di episode ke 51, lu cek sendiri aja deh)
Begini sob, kemarin gue udah cerita kan? Soal jurang. Setelah penderitaan yang cukup lama dan panjang, akibat mempercayai kata-kata novelis yang samasekali gue ga tau asal-usulnya. Gue akhirnya diberi hidayah sama Tuhan untuk tidak mempercayai siapapun kecuali Tuhan, karena kalau mempercayai selain Tuhan adalah musryik (nah loh,,,gimana tuh??!!!). Singkat kata nih, gue mulai mencari-cari quote lain buat meneruskan perjuangan gue malawan kegalauan ini (hayahh lebayyy abis dah). Dan sekarang, gue belum nemu lagi quote yang cocok buat hidup gue yang dikelilingi aral melintang , yah sebagai pembaca yang baik gue harap lu punya masukan deh walaupun gue tau banget kalau lu lebih galau dari gue. Kabar baiknya gue udah nemu pelampiasan lain dari emosi gue. Selain gue marahin orang yang secara ga sengaja nyinggung gue, ga peduli siapa orangnya (warning: jauhkan dari jangkauan anak-anak dan orang dewasa), gue juga harus berterimakasih banyak sama Evan William sebagai pencipta blog, asal lu tau Evan!! Kalau gue ketemu sama lu, gue traktir bakso deh, yah anggep aja itu tanda terimakasih gue karena udah selamatkan gue dari jurang yang penuh kesia-siaan.
Oiya ko` gue ajak lu muter lagi ya, duh sorry deh. Kita lanjutin pembicaraan soal IN MEMORIAM. Sekali lagi ini bukan tentang piaraan gue yang mati!!, soalnya gue sama sekali ga punya binatang piaraan. So, ga mungkin kan binatang piaraan gue yang mati??. Ini juga bukan tentang nyamuk-nyamuk nakal yang mati (nah buat nyamuk, gue rela deh dia mati, ya lu bayangin aja!! Masa tiap malem gue dipaksa donor darah sama para nyamuk?? Padahalkan harusnya batas pendonoran darah itu baru boleh dilakukan 6 bulan setelah transfuse, dan gue?? Gue tiap hari ngedonor buat nyamuk. BAYANGKAN ??!! (pake back sound kaya difilem-filem pas orang mau bunuh diri). Singkat kata, IN MEMORIAM itu ditulis buat mencurahkan segala isi hati gue.
Pertama-tama gue mau jujur sama lu sob. Sebenernya ga ada kata aral melintang, gue pake kata itu karena hidup gue terlampau flat. Gue juga seorang trouble maker akut (sekarang udah agak tobat ko` jadi jangan takut deh, aman digunakan haha). Trouble maker itu adalah penyakit gila nomer 2 yang gue derita. Lu pikirin deh seberapa gue dari orok (bayi), gue udah jadi seorang trouble maker, dan setelah tau bahwa gue dapat kelebihan untuk menjadi seorang trouble maker . Makin kurang umur (artinya sisa umur gue makin berkurang) kemampuan gue makin bagus, sampai gue menduduki bangku SMP (gue pake kata “menduduki” dan bukan “makan” selain ga nyambung buat kalimat diatas, gue juga bukan rayap!) kemampuan gue masih aman. Ketika gue masuk ke jenjang pendidikan SMA, seenggaknya orang-orang sekitar gue, terutama bokap sama nyokap gue bernapas lega, karena kemampuan “merusuh” bawaan lahir itu terminimalisir.
Lu penasaran kan gimana gue buat rusuh, dari jabang bayi sampe badan gue lebih gede dari badan gue yang sebelumnya, yah namanya manusia kan, ada tumbuh dan berkembang, yah suatu hari nanti kalau cukup umur gue juga ga bakal nyia-nyiain kesempatan gue untuk berkembang biak secara sehat (halahh).
Jangan salah dan bilang curhatan gue ini ga nyambung sama konsep IN MEMORIAM yang gue buat diawal. Karena faktanya, gue bener-bener ga mau inget itu, tapi sebagai penulis yang baik, gue bakal kasih tau tentang semua cerita hidup gue ke elu sob, BAYANGKAN!!, baik ga sih gue,,,haha
Berhubung dari tadi gue nulis, dan jelas secara ga sadar gue bawa lu keliling-keliling LAGI(itu bagian dari ETIKA yang punya korelasi terhadap quote –memuliakan tamu-, dalam hal ini elu sebagai temen curhat gue), gue yakin temen gue si wahyu bakal bunuh gue kalau baca ini lagi. Yah, gue sih tau alasan dia pengen panget nyekek gue kalau dia baca ini, lah wong dia ngerasa gue tipu, soalnya gue bawa muter-muter. Sorry buat sobat curhat gue, yang sejujurnya GUE BENER-BENER TULUS curhat sama lu (lahh, ga kebalik itu ya, kan harusnya lu yang ngomong “gue bener-bener tulus baca curhatan lu”, what ever deh yang penting kita seneng. Dan buat sohib gue oyi a.k.a hanifah juga buat para pembaca curhat gue yang arif dan budiman, tangan gue berubah jadi jempol semua setelah nulis, jadi curhatannya bakal gue lanjutin di part 3. Oke sob,, :-D
Jangan bosen-bosen baca curhatan gue ye,,,  :-p

You Might Also Like

0 komentar

semoga bermanfaat
mohon kritik dan saran yang membangun ya :D
"sharing is caring"