IN MEMORIAM (part 1)

Gue bisa jamin kalau tulisan ini bener-bener ga ada hubungannya sama orang yang meninggal, atau binatang piaraan yang meninggal, atau pacar, atau apapun. Gue ngasih ini entri pake judul IN MEMORIAM ga lain ga bukan adalah cuma buat nguburin pikiran gue yang sebenernya ga bisa kekubur (kecuali gue mati). Dan isi tulisan ini ga lebih dari curhatan ga penting seorang anak bau popok macam gue, terserah lu deh mau baca atau engga, yang penting gue bebas curhat. 
Kalau aja etika dan paradigma sosial yang berkembang sekarang ini ga ngelarang gue buat teriak-teriak ditengah jalan kaya orang yang kena penyakit gila nomer 1, serius tiap marah begini gue bakal teriak-teriak. Walaupun sebenernya kalau gue lagi emosi begini dan saking emosinya itu gue sampe lupa sama yang namanya etika, gue sering marahin orang dijalan yang bertindak (dan seenggaknya gue anggap) tindakan dia itu nyinggung perasaan atau jalan gue sedikit aja, gue pasti udah mencak-mencak (marah). Gue rasa gue tau kalau pendapat kalian adalah yang sebenernya gue udah kena penyakit gila akut nomer 1. Terserah deh yang penting gue seneng dan emosi gue bisa meluap-luap kaya aer laut yang naik keatas berenang bersama paus akrobatis (looohhh!!).
Dari tadikan gue mau curhat ko' malah kemana-mana. Begini sob, sebenernya waktu gue gaptek abisss, ga punya hp, ga punya pc, bahkan kalkulator aja gue ga punya!!, lu bayangin dong,, gue mau curhat kesiapa??, yah meskipun sekarang keadaan gue ga jauh beda, and tetep gaptek dan "boke" tingkat dewa, seenggaknya gue udah kenal sama ini blog. Dulu sebelum gue tau yang namanya internet, gue sering baca-baca buku novel (biasalah anak muda), katanya teriak-teriak dilembah atau dibibir jurang pas lagi punya masalah (atau bahkan kalau yang kreatif biasanya sekalian tambahin rencana bunuh diri setelah mereka teriak-teriak, ya pake skenario lain juga bisa.Pas si tokoh dalam novel itu teriak dia ga sengaja kepelset dan akhirnya,,lu tau sendiri deh, jadi akhir yang bahagia kalau dia langsung mati dan mengenaskan ketika dia ternyata ditakdirkan untuk ga mati, biasanya paling dikatain "ih ngapain sih lu bunuh diri, kalo ga langsung mati-kan nyusahin gue lu!!", tragis kan?) . Oke kita balik lagi, dan katanya itu bisa ngurangin beban mental. Ya gue sebagai anak yang polos, percaya dong!!. Lu tau gak itu kata-kata yang gue simpen sebagai best quote ever which it save in my deeply heart (halahhh lebay lagi gue!!). Sebelum akhirnya gue tau kalau quotation bener-bener bikin gue MENDERITAAA. Sebagai bocah bau popok yang tinggal disalah satu kabupaten yang terletak didaerah jawa barat dan tergolong pinggiran abis , gue harusnya ga kewalahan, dan nyatanya gue bener-bener kewalahan. Lu jangan tanyakan mengapaa karnaa ku tak tauu (loh ko malah nyanyi!!), yang jelas gue tau banget alasan penderitaan gue. Lu bayangin aja, tiap gue emosi dan muka gue udah kaya udang rebus, gue harus cari jurang buat teriak-teriak persis kaya orang kena penyakit gila nomor 1, dan itu makan waktu banyak. Pas sampe lokasi, dan liat jurang, emosi gue udah bener-bener meluap, it means gue lebih emosi pas nyari jurang ketimbang emosi gara-gara masalah pribadi gue. Tragis kan!!.
Duh, ko malah ngawur curhatan gue, dan fakta yang terjadi sekarang adalah, setelah gue nulis sekian banyak huruf-huruf diatas ko gue jadi lupa ya mau curhat apa??!, jadi curhatannya gue tunda dulu untuk jangka waktu yang tidak ditentukan, yah tepatnya sampe gue emosi lagi, dan iinget apa yang mau gue tulis. Oke sob??hehe,,, 


You Might Also Like

3 komentar

  1. caranya bikin blog begituan gimana sob,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. begituan gimana??? di atur aja gan hehe

      Delete

semoga bermanfaat
mohon kritik dan saran yang membangun ya :D
"sharing is caring"